KAPAS PASUNDAN UTUY

Oleh: Ihsan Subhan

(mengenang jejak leluhur Cianjur) 

Kita telah mengenal Cianjur sudah lama sekali, bahkan kita telah mengenal yang namanya ritual kuda kosong yang diperankan oleh leluhur kita, dan sampai sekarang kita masih mengingatnya. lalu apa yang terjadi dengan kesusastraan di belahan daerah Cianjur. ini dia yang musti kita perhatikan dan perlu ditinkau kembali mengenai tokoh yang pernah mengharumkan nama Cianjur dalam dunia sastra. "Utuy Tatang Sontani" adalah penyair angkatan 45 yang lahir di Cianjur. Beliau lahir di Cianjur pada tanggal 1 Mei 1920 dan meninggal di Moskaw 17 September 1979.

Karyanya yang pertama adalah Tambera (versi bahasa Sunda 1937) sebuah novel sejarah yang berlangsung di Kepulauan Maluku pada abad ke-17. Novel ini pertama kali dimuat dalam koran daerah berbahasa Sunda Sipatahoenan dan Sinar Pasundan pada tahun yang sama. Setelah itu Utuy menerbitkan kumpulan cerita pendeknya, Orang-orang Sial (1951), yang diikuti oleh cerita-cerita lakonnya yang membuatnya terkenal. Lakon pertamanya (Suling dan Bunga Rumahmakan, 1948) ditulis sebagaimana lakon ditulis, tetapi selanjutnya ia menemukan cara menulis lakon yang unik, yang bentuknya seperti cerita yang enak dibaca.

Di antara lakon-lakonnya yang terkenal adalah Awal dan Mira (1952), Sajang Ada Orang Lain (1954), Di Langit Ada Bintang (1955), Sang Kuriang (1955), Selamat Djalan Anak Kufur (1956), Si Kabajan (1959), dan Tak Pernah Mendjadi Tua (1963).

Utuy diutus oleh pemerintah Indonesia pada 1958 sebagai salah seorang wakil Indonesia dalam Konferensi Pengarang Asia-Afrika di Tashkent, Uzbekistan. Ketika hubungan politik Indonesia-Uni Soviet semakin mesra, banyak karya pengarang Indonesia yang diterjemahkan dan diterbitkan ke dalam bahasa Rusia, termasuk karya Utuy, "Tambera", yang dianggap mencerminkan semangat revolusi dan perjuangan rakyat. Sementara itu, "Orang-Orang Sial", hanya terbit di Tallin, dalam bahasa Estonia, karena dianggap terlalu pesimistik dan hanya mengungkapkan sisi gelap revolusi.

Pada 1 Oktober 1965 Utuy bersama sejumlah pengarang dan wartawan Indonesia menghadiri perayaan 1 Oktober di Beijing atas undangan pemerintah Tiongkok. Pecahnya G30S pada 1965 di Indonesia membuat mereka terlunta-lunta di tanah asing. Kembali ke Indonesia berarti ditangkap dan dituduh terlibat G30S, seperti yang dialami oleh begitu banyak kawan mereka. Situasi mereka semakin sulit ketika di RRT sendiri pecah Revolusi Kebudayaan pada 1966. Sebagian orang Indonesia yang terdampar di Tiongkok akhirnya memutuskan untuk meninggalkan negara itu dan pergi ke Eropa Barat dengan menumpang kereta api Trans Siberia. Sebagian dari penumpang ini berhenti di Moskwa, termasuk Utuy dan sejumlah kawannya, Kuslan Budiman, Rusdi Hermain, dan Soerjana, wartawan Harian Rakjat.

Pindah ke Moskwa

Kedatangan Utuy di Moskwa pada 1971 disambut hangat oleh pemerintah Uni Soviet dan masyarakat ilmiah di sana, terutama karena nama Utuy sudah dikenal luas lewat karya-karyanya dan kehadirannya dalam Konferensi Pengarang Asia-Afrika pada 1958. Utuy diminta mengajar Bahasa dan Sastra Indonesia di Moskwa dan sempat pula menghasilkan sejumlah karya tulis. Ia menyusun sekurang-kurangnya empat buah novel dan tiga otobiografi hingga ia wafat pada 1979 di Moskwa. Salah satu novelnya yang ditulisnya dan diterbitkan di Moskwa adalah Kolot Kolotok. Novel ini hanya dicetak terbatas untuk bahan studi di Jurusan Indonesia, Universitas Negara Moskwa. Di Bawah Langit Tak Berbintang adalah memoar dan otobiografinya yang mengisahkan pengalamannya hidup di pengasingan di RRT dan di Rusia.

Ketika ia meninggal, sebagai penghormatan nisannya ditempatkan sebagai nisan pertama di pemakaman Islam pertama di Moskwa.

Karya tulis
Tambera (1948)
Orang-orang Sial: sekumpulan tjerita tahun 1948-1950 (1951)
Selamat Djalan Anak Kufur (1956)
Si Kampeng (1964)
Si Sapar: sebuah novelette tentang kehidupan penarik betjak di Djakarta (1964)
Kolot Kolotok
Di bawah langit tak berbintang (2001)
Menuju Kamar Durhaka - kumpulan cerpen (2002)

Drama:
Suling (1948)
Bunga Rumah Makan: pertundjukan watak dalam satu babak (1948)
Awal dan Mira: drama satu babak (1952)
Sajang Ada Orang Lain (1954)
Di Langit Ada Bintang (1955)
Sang Kuriang: opera dua babak (1955)
Si Kabajan: komedi dua babak (1959)
Tak Pernah Mendjadi Tua (1963)
Manusia Kota: empat buah drama (1961)

Selain ke dalam bahasa Rusia dan Estonia, karya-karya Utuy juga diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa lain, mis. bahasa Inggris, Mandarin, Tagalog, dll.

Di masa Orde Baru, sama seperti para penulis yang mendapatkan stigma komunis, karya-karya Utuy dilarang beredar oleh pemerintah.



Berlangganan update artikel terbaru via email:

1 Response to "KAPAS PASUNDAN UTUY"

  1. Utuy memang hebat!!!! aku suka, aku cinta, aku rindu. I LOVE U. smoga Tuhan yg Maha Tahu menempatkan beliau dtempat yang mulia, AAAmiiin....

    BalasHapus

tulis komentar anda yang paling keren di sini

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel